Rabu, 06 Februari 2019

Ikut Kelas Tari Sejak Dini, Ketahui 7 Manfaat Positif Bagi Anak

Saat Ujian Tari Payung 2018

Hai Dears..
Mau cerita lagi nih, ini tentang kegiatan menari anak saya, Zahra. Beberapa tahun lalu, sewaktu di TK kecil dia ingin sekali belajar nari. Lalu, saya hunting kelas  tari yang bikin anak enjoy. Akhirnya saya dapat info dari salah satu teman, yang kebetulan ibu dari teman Zahra di sekolah kalau ada sanggar tari di Tembi Rumah Budaya. Saya dan Zahra datang ke sanggar tersebut, tapi sebatas ingin melihat. Biasa namanya anak yang baru berusia 4 tahun, kadang hanya sekedar meminta saja. 

Dan ternyata, Zahra berminat ikut kelas tari disitu. Nama sanggarnya "Sanggar Tari Anak Tembi (STAT)" di bawah asuhan mbak Made Dyah Agustina dkk. Mbak Made ini Inemnya Yogya yang lagi viral, loh. Di STAT ini banyak tarian yang di pelajari anak-anak. Ketika pertama masuk, anak-anak wajib memilih tari dasar terlebih dahulu. Mereka akan mempelajari 4 tari dasar secara bertahap. Setiap 1 semester (5-6 bulan) diadakan ujian tari untuk melanjutkan ke tarian selanjutnya. Nah, setelah lengkap dengan 4 tari dasar, anak-anak bisa melanjutkan tari pilihan. Oh ya, sanggar tari ini tak hanya berlatih tapi juga sering pentas dan ikut pawai.
Mbak Inem

Saya sebagai orang tua hanya bisa mendukung keinginan anak agar dia semangat dan menikmati proses ketika menari. Dan saya akui menari itu sangat baik dan banyak manfaatnya. Setelah saya baca dari berbagai sumber, ada 7 manfaat  anak belajar menari. Berikut ini ulasannya.

1. Perkembangan Kognitif Anak
Kelas Tari Kipas 2017

Ketika belajar menari secara spontan anak akan merespon cepat lewat tarian. Anak dilatih untuk berpikir, meniru, berkreasi dan menghafalkan gerakan. Secara langsung dapat melatih perkembangan kognitif anak.

2. Mengontrol Emosi Anak
Kelas Tari Prawiro 2016
Dengan menari anak dapat mengontrol dan melatih emosi. Dalam setiap gerakan tarian, pasti ada emosi dan pesan yang disampaikan. Setelah mampu mengontrol emosi, anak akan mampu menikmati kesempatan mengekspresikan emosi diri sendiri dan orang lain.

3. Meningkatkan Kemampuan Bersosialisasi
Pentas Tari Dolanan 2017
                                     
Anak akan mengalami peningkatan sosial, yang awalnya merasa malu kemudian akan timbul rasa percaya diri. Dengan ikut kelas tari, maka anak yang pemalu akan bisa mengatasi sifatnya itu sehingga kemampuan bersosialisasi akan lebih baik. Bahkan dengan menari anak mampu bekerjasama dengan kelompok.

4. Meningkatkan Kesehatan Fisik
Kelas Tari Kuda 2016
Menari itu seperti senam aerobik karena melibatkan tubuh bergerak untuk membakar kalori. Pola gerakannya dapat mengajarkan anak cepat berkoordinasi sehingga mampu melatih kekuatan tubuh. Anak akan lebih sehat, aktif dan terampil.

5. Memicu Kreativitas Anak
Kelas Tari Bali 2018
Menurut Family Talk Magazine, bahwa anak yang ikut kelas tari dapat memicu kreativitas dan mengembangkan apresiasi seninya. Dengan berlatih menari secara rutin akan membantu mengasah keterampilan anak dalam menguasai gerakan, panggung, serta menghadapi penonton saat tampil. Selain itu,  anak yang aktif menari cenderung memiliki nilai yang tinggi dalam pelajaran Sains dan Matematika.

6. Mengembangkan Minat dan Bakat
Ujian Tari Bebek 2017

Dengan tarian, anak akan dapat memunculkan minatnya. Potensi yang ada di dalam dirinya akan keliatan. Nah, potensi tersebut harus diasah dan digali sehingga anak akan menjadi ahli dalam bidangnya. Dengan begitu bakat yang ada pada anak dapat dikembangkan.

7.  Melestarikan Budaya Indonesia
Ujian Tari Kembang Girang 2018

Jika anak sudah belajar menari sejak kecil, khususnya tarian tradisional. Maka anak sudah belajar melestarikan budaya bangsa sendiri. Biasanya melalui pendidikan seni di sekolah, anak juga akan diperkenalkan tari. Dengan harapan, anak mempunyai rasa memiliki dan menjaga kebudayaan bangsa. 

Itulah manfaat  jika anak belajar menari. Mulai sekarang tidak ada salahnya untuk mengenalkan tari pada anak. Ajak anak belajar tari, yuk, Dears! Tapi ingat, ya, hindarilah memaksa anak, loh. Untuk Zahra sendiri sudah dapat materi 7 tarian. Dan saat ini, dia memutuskan berhenti untuk tidak menari. Dia bilang lelah, ingin mengganti kegiatan yang lain. Saya pun tidak memaksakannya. Memang sedih juga, sudah 3 tahun ikut sanggar tari berakhir begitu saja. Tak apalah, ini akan menjadi pengalaman berharga buatnya. Mungkin kelak kalau memang ini bakatnya, maka akan tumbuh minat dan semangatnya lagi.

Salaam,






#SETIP
#SemingguTigaPostingan
#estrilookchallenge
#estrilookcommunity
#daytwo

31 komentar:

  1. Passs banget ini tulisannya.
    Aku lagi nyari2 sanggar juga buat anakku, rencana mau diikutkan sanggar tari juga.
    Setelah baca tulisan ini semakin mantap buat ngikutkan anakku tari, nanti sih kalo udah gedean. Sekarang baru 2 taun, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya mb..sip mb..Anakku umur 4 tahunan pas masuk sanggar tari.

      Hapus
  2. Wah ternyata berlatih & ikut tari banyak manfaatnya untuk tumbuh kembang anak ya mbak, makasih sharingnya

    BalasHapus
  3. Anakku yang paling kecil lagi senangnya meliuk-liukkan badannya. Katanya di suka dance. Memang sih, banyak manfaat menari bagi anak sebagaimana disebutkan di atas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhaha..aktif ya anaknya mb Haeriah..lucuk pasti kalau pas meliuk-liukan badannya.

      Hapus
  4. Adek saya Juga suka tari dan ikut sanggar tari. Bisa melatih PD Juga karena ada saatnya harus nari di depan orang banyak ya mbak.. Dan ternyata manfaatnyaa banyak sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb..membangun kepercayaan diri. Jadi berani tampil di depan banyak orang.

      Hapus
  5. Wah, ternyata usia 4 tahun sudah bisa diikutkan sanggar tari ya.. Makasih infonya mbak. Saya juga ingin memasukkan anak ke sanggar tari ()tapi usianya sekarang baru 2,5 tahun), dia suka banget ngikutin tarian2 lagu atau film-film kartun gitu. Sambil nonton gak bisa duduk diam, gerak2 terus ngikutin yang di film, apalagi kalo film musical, dia seneng banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di Sanggar Tembi usia 3 tahun udah bisa ikut kelas tari. Mungkin di tempat mb..ada yang menerima usia segitu mb.

      Hapus
  6. Setuju nih menari selain dapat mengembangkan minat dan bakat, tanpa disadari ikut melestarikan budaya daerah yah bun. Hebat nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mb..penting untuk anak-anak mengetahui sejak dini tarian bangsa kita.

      Hapus
  7. Saya juga begitu dulu sewaktu kecselalu semanat ikut sanggar tari, tapi cuma bertahan 2 tahun saja bosan, akhirnya pindah ke les menggambar, alhamdulillah ortu pun tidak keberatan, memang kalau dipaksa itu gak baik ya mba ikutin aja maunya anak bagaimana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb..namanya anak-anak lagi mencari mana yang buat mereka enjoy. Anak-anak pun pasti merasa ingin mencoba semua kegiatan.

      Hapus
  8. suka deh lihat anak-anak yang dari kecil belajar menari, badannya lentur gitu, keseimbangannya juga oke punya, plus fokus dan konsentrasi pasti terjaga yaaa, secara menari kan itu butuh konsentrasi yang tinggi juga yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mb fokus gerakan dan musik, secara harus menghafal gerakan.

      Hapus
  9. Zahraaa... Banyak kali fotonya, kerenn. Tante Tiwi dlu pas SD juga beberapa kali pentas tari, tapi masih malu² gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah...bukak album nih mb Tiwi. Bingung mau nulis apa..eh ya dapat foto2 Zahra nari..di keluarin deh foto2nya..hahahah
      Sekarang yo masih malu yaaa...hahah

      Hapus
  10. Wah sama kayak anakku yang pertama, ekskul nari dari kelas satu sampai kelas tiga, alhamdulillah cerdas dan kreatif serta mandiri, mungkin berkah belajar nari.

    BalasHapus
  11. Jadi ingat waktu TK juga saya juga suka ikut nari dan momen waktu saya tampil nari bersama teman2 waktu jadi kenangan berkesan tersendiri buat saya

    Ternyata nari banyak sekali manfaat ya mbak😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb..bakal jadi kenangan yang berkesan. Pasti lagik lucu2nya tuh nari pas TK.

      Hapus
  12. memang seni bisa membantu meningkatkan kecerdasan anak kata salah satu pakar, anak sulungku dulu kemampuan seni nya lari ke piano dan vocal..sekarang juga berhenti karena di kelas 5 sudah mulai banyak kegiatan sekolah..sukses selalu buat zahra :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..ini malah Zahra kepengen les vocal dan piano juga mba.
      Makasih mb.

      Hapus
  13. keren ya klo ibunya blogger, kegiatan anak jadi inspirasi tulisan hehe

    BalasHapus
  14. Waaah banyak ya manfaatnya. Anak sulung saya lebih tertarik ke drumb band tapi🙈. Nanti rencananya, kalau masuk SD saya daftarin buat ikut ekskul tari sufi mbak.

    BalasHapus
  15. Dari kecil saya sebenarnya sangat suka dengan seni. Tapi, di kampung saya tidak ada sanggar seperti ini

    BalasHapus
  16. saya dulu waktu kecil juga ikut les tari. taoi kalau sekarang ditanya gerakannya yaa sudah lupa. wkwkwk

    BalasHapus
  17. Sewaktu saya kecil, saya pernah ikutan sanggar tari. Iyes, karena penasaran. Tapi tidak berlanjut, sih. Beda dg teman saya yg emang bakatnya di situ hingga sekarang jadi dosen yg mengajar tari.
    Gapp sih Mbak jika anaknya berhenti. Udah bagus tuh berkegiatan Yang melibatkan fisik sejak kecil. Sip.

    BalasHapus
  18. dulu saya suka menari, tapi ya nggak sampai ikutan sanggar sih mbak cuma di sekolah aja. Kalau sekarang belum kelihatan bakat bocah

    BalasHapus
  19. Saya suka gemes liat anak2 kecil tampil menari.Gayanya yang centil buat senang deh. Hehehe😀.
    Selamat ya Zahra..semoga sukses terus dalam setiap penampilan menarinya🤗

    BalasHapus